Konflik Sampang

Labels:

Reactions: 


SK    : Memahami struktur sosial serta berbagai faktor penyebab konflik dan mobilitas sosial  
KD   :   1.2   Menganalisis faktor penyebab konflik sosial dalam masyarakat


KONFLIK SAMPANG DI MADURA

Kamis, 29 Dec 2011

Provokatif & Tak Tahu Diri, Pusat Sekte Syi'ah Sampang Dibakar Oreng Madure
SAMPANG-MADURA – Dinilai provokatif dan tak tahu diri dalam menyebarkan ajaran menyimpang kepada umat Islam, pusat sekte Syi'ah di Sampang Madura diserbu warga.
Kompleks Pesantren Sekte Syi’ah di Dusun Nangkernang, Desa Karang Gayam, Kecamatan Omben, Kabupaten Sampang Madura, dibakar massa, Kamis pagi (29/12/2011).
Aksi pembakaran pada pukul 09.30 WIB ini, dilakukan warga sekitar karena warga terusik dan tidak suka dengan keberadaan pesantren Syiah di sana.


Sambil mengumandangkan takbir, massa membakar mushalla, madrasah, asrama dan rumah pemimpin Syi’ah Sampang, Tajul Muluk. Bangunan berupa mushalla, pesantren putra dan putri, rumah pribadi dan salah satu toko milik Kiai Tajul Muluk, tokoh sekte Syi’ah, yang diduga dibakar massa, membuat kondisi di kawasan tersebut menarik perhatian masyarakat.
.
..Ajaran yang disebarkan Kiai Tajul Muluk menyimpang dari ajaran Islam dengan mengajarkandoor to door. Makanya, warga semakin geram...

Selain itu, 4 truk pasukan dari Polda Jatim, juga telah memasuki lokasi. Namun lantaran jarak yang tidak bisa dilalui dengan kendaraan, ratusan polisi dari Sabhara tersebut terpaksa harus jalan kaki menuju lokasi pembakaran.
Tak ada korban tewas dalam insiden itu, tapi dua kompi aparat Kepolisian Resor Sampang sempat tidak bisa masuk ke lokasi karena jalan menuju Nangkernang diblokir massa yang melengkapi diri dengan berbagai senjata tajam.

Kepala Bagian Operasional Polres Sampang, Komisaris Zainuri, mengatakan karena kalah jumlah, polisi belum bisa masuk ke lokasi. “Situasi tidak memungkinkan kami ke lokasi,” ungkapnya.
Senada itu, Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah Jawa Timur, Komisaris Besar Rachmat Mulyana, menyatakan kerusuhan di Sampang sudah bisa ditangani aparat keamanan setempat. Hingga saat ini, Kepolisian Resort Sampang secara resmi belum membutuhkan bantuan personel keamanan, baik itu dari Polres sekitar Sampang maupun dari Polda Jawa Timur.
“Polres Sampang sudah bisa menangani. Kalau diperlukan Polda siap back-up,” kata Rachmat, Kamis siang, 29/12/2011). Ia membenarkan, kerusuhan yang terjadi di Sampang sempat meluas karena saat kejadian polisi tak bisa masuk ke dalam lokasi.

...Ini karena ada provokasi melalui pengajian-pengajian Syi’ah yang dianggap memancing perkara...

Apalagi, kawasan sekitar kerusuhan diblokir ratusan orang bersenjata tajam sehingga membuat polisi kewalahan dan tidak bisa masuk ke sekitar lokasi. Untuk menyiasati hal ini, Polres Sampang sudah berkoordinasi dengan Komando Distrik Militer Sampang.

“Kapolres, Dandim, dan Bupati Sampang sudah turun dan bisa meredam suasana,” tambah Rachmat. Kerusuhan sendiri, tambah dia, setidaknya menyebabkan rumah, sekolah dan sebuah mushalla milik tokoh sekte Syi’ah, Kiai Tajul Muluk dibakar.
Data resmi kepolisian, dalam insiden itu tak hanya tempat ibadah, beberapa rumah warga juga turut dibakar massa. “Ada tiga buah rumah, dan satu mushalla yang notabene ditempati kelompok Syi’ah dibakar,” kata Rachmat.
Mulyana menambahkan, untuk sementara belum mengetahui motif tindakan anarki ini. “Kami masih melakukan pendalaman di sana. Belum bisa menyimpulkan,” ujar dia.
Menurut dia, selain tiga rumah dan satu tempat ibadah ini, massa juga akan membakar sejumlah rumah lainnya. Namun usaha itu dicegah oleh aparat. “Kita terus melakukan pendekatan persuasi pada masing-masing kelompok di sana,” katanya. “Kita sudah menerjunkan anggota kita di sana.”
Menanggapi insiden itu, Pimpinan Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur menyesalkan lemahnya kinerja kepolisian. Untuk mengatasi konflik yang berkepanjangan, PWNU Jatim menyatakan akan turun tangan memediasi konflik antara umat Islam dengan penganut sekte Syi’ah.
“Konflik Sunni dan Syi’ah di Sampang itu kasus lama dan sudah berlangsung dari dulu. Kalau sekarang memanas lagi dan ada bakar-bakaran, berarti aparat keamanan kecolongan dan tidak bisa meredam konflik tersebut,” kata Rois Syuriah PWNU Jatim KH Miftachul Akhyar, Kamis (29/12/2011).

...Aparat keamanan kecolongan dan tidak bisa meredam konflik tersebut...

PWNU Jatim juga sedang menginvestigasi dugaan teterlibatan oknum warga Nahdliyin dalam insiden tersebut. “Kami akan melakukan investigasi terkait kasus itu. Kami belum bisa memastikan apakah NU terlibat dalam kejadian itu, ini karena Sunni tidak harus dari NU, bisa juga dengan kelompok lainnya dalam Islam,” tegasnya.

Sekte Syi’ah Provokatif dan Tak Tahu Diri
Menurut warga setempat, insiden pembakaran itu diprovokasi oleh penyebaran sekte Syi’ah yang dilakukan kepada umat Islam. “Dianggap ajaran yang disebarkan oleh Kiai Tajul Muluk menyimpang dari ajaran Islam dengan mengajarkandoor to door. Makanya, warga semakin geram,” terang Juhaidi (45), salah satu tokoh masyarakat setempat yang berada di lokasi kejadian.
Sebenarnya, lanjut Juhaidi, konflik antara pengikut sekte Syi’ah dan umat Islam ini pernah didamaikan beberapa waktu lalu. Namun akibat Kiai Tajul tetap menyebarkan ajaran sekte Syi’ah di daerahnya, membuat warga nekad melakukan aksi pembakaran.
Senada itu, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jatim KH Abdusshomad Buchori mengimbau warga pengikut sekte Syi’ah agar tahu diri di lingkungan umat Islam.

“Kekerasan tidak bisa dibenarkan atas nama agama. Meski begitu, seharusnya kaum Syi’ah di Sampang tahu diri kalau tidak bisa diterima mayoritas masyarakat Madura yang basisnya Sunni (Ahlussunnah wal Jama’ah, red),” tegasnya, Kamis (29/12/2011).
KH Abdusshomad menambahkan, selama ini MUI pusat bersama MUI Jatim seringkali turun ke Sampang untuk mendamaikan konflik Syi’ah dan umat Islam yang sudah berlangsung lama. Namun pihak Syi’ah selalu memancing perkara dengan materi pengajian-pengajian yang provokatif.
“MUI sudah sering mendamaikan mereka, bahkan MUI pusat sudah turun ke Sampang. Yang terjadi di Sampang mirip seperti kejadian di Bangil Pasuruan. Ini karena ada provokasi melalui pengajian-pengajian Syi’ah yang dianggap memancing perkara,” tuturnya.
MUI sudah menyarankan kepada kelompok Syi’ah agar mengalah dan tidak mengembangkan dan menyebarluaskan ajarannya di Madura. Ini karena di Madura adalah basisnya kalangan Sunni.
Untuk meredam konflik tersebut, MUI Jatim telah memerintahkan Ketua MUI Sampang KH Buchori Maksum dan salah satu Ketua MUI Jatim KH Nuruddin Arahman yang tinggal di Bangkalan, untuk terjun ke TKP untuk proses mediasi.

...Sy'iah  tidak mewajibkan shalat Jumat, azannya berbeda dengan Islam, dan mengamalkan doktrin kawin kontrak...

KH Abdushomad menilai, konflik antara sekte Syi'ah dan umat Islam di Sampang sangat sulit untuk didamaikan, karena Sampang merupakan basis Sunni militan yang sulit menerima adanya aliran Syi'ah di kawasan itu.


"Tidak mungkin didamaikan karena Syiah itu memang tak cocok kalau dikembangkan di Madura," kata dia. Ketidakcocokan inilah, yang menurut Abdushomad, memicu adanya konflik berkepanjangan di antara Sunni dan Syiah di Sampang.

Beberapa masalah yang selama ini menjadi jurang pemisah dengan Islam, menurut KH Abdusshomad, karena ajaran Syi’ah itu tidak mau merima riwayat Khalifah Abu Bakar, Umar bin Khatthab dan Usman bin Affan. Sekte Syi’ah melainkan hanya mengakui Ali bin Abi Thalib.
Akibat tidak diakuinya hadist dari tiga shahabat, yaitu Abu Bakar, Umar, dan Usman, setidaknya membuat beberapa cara beribadah dari Syiah sangat berbeda dengan Sunni. Perbedaan itu, misalnya, Syiah menggabungkan dua shalat antara zuhur dan asar digabung di waktu zuhur, lantas magrib dan isya digabung pada waktu magrib.
Tak hanya itu, sekte Sy'iah juga tidak mewajibkan shalat Jumat. Azan salat aliran Syiah juga berbeda dengan Sunni. Dan perbedaan yang tajam adalah doktrin kawin kontrak yang dipraktikkan Syi'ah. “Mereka juga tidak mewajibkan untuk shalat Jumat dan membolehkan nikah mut’ah (kawin kontrak, red),” imbuhnya.
Oleh karena itu, MUI Jawa Timur minta kalau memang masih mau menyebarkan Syi'ah, para tokoh Syi'ah diharapkan mau mencari lokasi lain di luar Sampang. "Ini bukan pengusiran, tapi ya harus tahu dirilah," katanya. [taz/tempo, viva, beritajatim]


T.u.g.a.s  ! 
  • Analisiskan pendapat kamu mengenai konflik yang sampang yang terjadi di Madura!
  • Bagaimana pendapat kamu mengenai konflik tersebut, apa penyebab dari konflik tersebut?
  • Menurut kamu, bagaimana cara mengatasi konflik yang sering terjadi di indonesia?
=> Tugas diketik, dikumpulkan pada ketua kelas untuk diserahkan kepada guru mata pelajaran 





Comment (1)

thanks for sharing,,semoga bermanfaat
nice post

ST3TELKOM

Post a Comment